Khazanahalquran.com – Kata “zuhud” sudah tidak asing lagi ditelinga kita. Sering kita menganggap bahwa zuhud identik dengan orang yang anti terhadap hal-hal duniawi. Sering kita berpikir bahwa orang zuhud adalah mereka yang berlepas tangan dari urusan materi dan hanya fokus dengan ibadah kepada Allah swt. Tapi apakah benar arti zuhud ini? Apakah benar orang zuhud adalah orang yang berlepas total dari urusan duniawi?

Untuk menemukan jawabannya, mari kita simak kisah berikut ini :

Suatu saat, Imam Ja’fas As-Shodiq (Guru dari Imam Madzhab Maliki dan Hanafi) pernah ditanya oleh salah seorang muridnya, “Apa batasan zuhud di dunia itu?”

As-Shodiq menjawab, “Allah telah memberikan batasannya dalam Al-Qur’an, Allah berfirman

لِكَيْلَا تَأْسَوْا عَلَى مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوا بِمَا آتَاكُمْ

“Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang Diberikan-Nya kepadamu.” (QS.Al-Hadiid:23)

Imam Ali bin Abi tholib juga pernah berkata mengenai hal ini dalam Nahjul Balaghah :

“Keseluruhan zuhud ada pada dua kata dari Al-Qur’an, yaitu ketika Allah berfirman

– Agar kamu tidak bersedih hati terhadap apa yang luput dari kamu, dan tidak pula terlalu gembira terhadap apa yang Diberikan-Nya kepadamu.-

Maka barangsiapa yang tidak menyesal atas apa yang hilang darinya dan tidak terlalu gembira dengan apa yang telah didapatkannya maka dia telah menguasai kezuhudan dari kedua sisinya.”

Dari pesan-pesan diatas, kita dapat menyimpulkan bahwa orang zuhud adalah orang yang hatinya tidak gelisah oleh urusan dunia. Ia tidak bersedih dan menyesali apa yang hilang darinya.

Di sisi lain, ia juga tidak terlalu senang dan bangga dengan apa yang telah ia dapatkan. Jika seperti ini makna zuhud yang sebenarnya, maka si miskin ataupun si kaya bisa menjadi orang zuhud. Karena jiwa yang zuhud tidak melazimkan dirinya menjadi orang miskin dan tidak memiliki apa-apa.

Zuhud adalah sifat hati yang bisa dimiliki oleh siapapun, dengan kondisi apapun dan status apapun. Maka inti dari zuhud adalah urusan hati. Bagaimana hati seseorang tidak dikuasai oleh dunia. Ia tidak sedih jika kehilangan dan tidak terlalu bahagia jika mendapatkan. Karena ketika hati telah dikuasai oleh kecintaan pada dunia, maka ia akan terdorong untuk selalu melakukan kesalahan.

“Cinta dunia adalah pangkal seluruh kesalahan” (Rasulullah saw)

Komentar

LEAVE A REPLY