Khazanahalquran.com – Dalam Hadist Qudsi-Nya, Allah swt Berfirman kepada Nabi Musa as, “Wahai Musa, bersyukurlah kepadaku dengan sebenar-benarnya syukur.”

Nabi Musa menjawab, “Bagaimana aku mampu bersyukur dengan sebenar-benarnya sementara tidak ada satu syukur pun yang aku ucapkan kecuali Engkau Memberi nikmat kepadaku (untuk dapat bersyukur) ?

Kemudian Allah Berfiman, “Wahai Musa, dengan keyakinanmu itu engkau telah benar-benar bersyukur kepadaku.”

Cara bersyukur yang sebenarnya bukan hanya dengan memperbanyak ucapan Alhamdulillah. Langkah pertama untuk bersyukur adalah keyakinan dalam hati. Keyakinan bahwa semua yang kita lakukan dan semua yang kita miliki adalah dari Allah swt.

Bahkan kemampuan untuk bersyukur pun adalah taufik dan hadiah dari-Nya.

وَمَا بِكُم مِّن نِّعْمَةٍ فَمِنَ اللّهِ

“Dan segala nikmat yang ada padamu (datangnya) dari Allah.” (QS.an-Nahl:53)

Setelah itu barulah kita mengucap syukur dari lisan. Dan yang terpenting dari semua itu adalah menggunakan semua nikmat ini di jalan yang diridhoi Allah swt.

Karena wujud dari kufur nikmat yang sebenarnya adalah menggunakan kenikmatan ini untuk melanggar syariat Allah swt.

وَاشْكُرُواْ نِعْمَتَ اللّهِ إِن كُنتُمْ إِيَّاهُ تَعْبُدُونَ

“Dan syukurilah nikmat Allah, jika kamu hanya menyembah kepada-Nya.” (QS.an-Nahl:114)

 

Komentar

LEAVE A REPLY