Khazanahalquran.com – Kita semua tau bahwa manusia dan seluruh makhluk hidup yang ada di bumi ini membutuhkan matahari. Berkat cahayanya kita dapat melihat dan karena panasnya kita dapat bertahan hidup. Jika matahari padam sedetik saja, segala sesuatu akan hancur dan binasa. Nah kali ini, kita akan mengutip satu ayat yang sedikit berkaitan dengan sains. Allah swt Berfirman,

الَّذِي جَعَلَ لَكُم مِّنَ الشَّجَرِ الْأَخْضَرِ نَاراً فَإِذَا أَنتُم مِّنْهُ تُوقِدُونَ

“Yaitu (Allah) yang Menjadikan api untukmu dari kayu yang hijau, maka seketika itu kamu nyalakan (api) dari kayu itu.” (QS.Yasiin:80)

Tentu ayat ini memiliki tafsiran serta pembuktian sains yang luas. Namun secara umum kita dapat mengambil pelajaran bahwa semakin banyak tumbuhan menyerap panas matahari maka ia akan semakin banyak menghasilkan api (ketika terbakar).Memang kebanyakan tumbuhan itu berwarna hijau, tapi didalamnya menyimpan kandungan panas matahari.

Namun bukan ini maksud yang akan kita tuju. Jika kita mengenal matahari sebagai sumber cahaya bagi penduduk bumi, jangan lupa bahwa ada cahaya yang jauh lebih besar dari itu. Ciptaan Allah yang mentransfer cahaya keseluruh alam semesta, bahkan karenanya matahari dapat bersinar.

Siapa lagi kalau bukan cahaya pertama, Nabi Muhammad saw.

وَدَاعِياً إِلَى اللَّهِ بِإِذْنِهِ وَسِرَاجاً مُّنِيراً

“Dan untuk menjadi penyeru kepada (agama) Allah dengan izin-Nya dan sebagai cahaya yang menerangi.” (QS.Al-Ahzab:40)

Posisi kita dihadapan Rasulullah saw seperti posisi tumbuhan hijau dihadapan matahari. Semakin banyak ia menyerap cahaya matahari, semakin banyak pula api yang terkandung didalamnya. Semakin banyak kita menyerap cahaya Rasulullah saw, semakin besar pula cahaya yang akan kita pancarkan di Hari Kiamat.

يَوْمَ تَرَى الْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ يَسْعَى نُورُهُم بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَبِأَيْمَانِهِم

“Pada hari engkau akan melihat orang-orang yang beriman laki-laki dan perempuan, betapa cahaya mereka bersinar di depan dan di samping kanan mereka.” (QS.Al-Hadid:12)

 

Orang munafiq (yang tidak pernah menyerap cahaya dari Rasulullah saw) tidak akan memiliki cahaya di akhirat. Hingga kelak mereka akan mengemis kepada orang-orang mukmin. Namun Allah Menolak permintaan mereka, karena cahaya itu tidak bisa didapatkan di akhirat, ia hanya bisa dibawa dari alam dunia dengan mendekatkan diri kepada Rasul saw.

يَوْمَ يَقُولُ الْمُنَافِقُونَ وَالْمُنَافِقَاتُ لِلَّذِينَ آمَنُوا انظُرُونَا نَقْتَبِسْ مِن نُّورِكُمْ قِيلَ ارْجِعُوا وَرَاءكُمْ فَالْتَمِسُوا نُوراً فَضُرِبَ بَيْنَهُم بِسُورٍ لَّهُ بَابٌ بَاطِنُهُ فِيهِ الرَّحْمَةُ وَظَاهِرُهُ مِن قِبَلِهِ الْعَذَابُ

Pada hari orang-orang munafik laki-laki dan perempuan berkata kepada orang-orang yang beriman, “Tunggulah kami! Kami ingin mengambil cahayamu.” (Kepada mereka) dikatakan, “Kembalilah kamu ke belakang (dunia) dan carilah sendiri cahaya (untukmu).” Lalu di antara mereka dipasang dinding (pemisah) yang berpintu. Di sebelah dalam ada rahmat dan di luarnya hanya ada azab. (QS.Al-Ahzab:13)

 

Mari kita semakin mendekati Rasulullah saw, karena hanya itulah satu-satunya cara untuk menyerap cahaya dari beliau. Semoga kita dibangkitkan sebagai orang-orang yang bercahaya di hari kiamat.

Komentar

3 KOMENTAR

  1. Ilaahyy amiin
    Afwan…amalan2 tertentu apa yg menjadikan qt selalu dekat dengan rasululloh…selain qt selalu bersholawat kepada beliau dan keluarganya…اللهم صلى على محمد و ال محمد

    • Mengikuti semua yang diperintahkan oleh beliau, karena itu akan menggembirakan hati Rasulullah saw… Dan tak lupa untuk memperhatikan dan menyayangi sesama umat Muhammad saw..

LEAVE A REPLY