Metode Al-Qur’an dalam Menyampaikan Sesuatu Yang Besar

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on google
Share on telegram

Metode Al-Qur’an dalam Menyampaikan Sesuatu Yang Besar

khazanahalquran.com – Kita melihat kebiasaan Al-Qur’an dalam menyampaikan urusan-urusan besar selalu melalui muqoddimah dan persiapan secara bertahap. Tujuannya adalah agar jiwa manusia bisa menerima dan mau menjalankannya. Hal ini juga terkait dengan alasan kenapa Allah disebut (Ar-Rab) yang diambil dari kata Tarbiyah (yakni mendidik). Artinya, Al-Qur’an selalu berusaha membangun dan mengembangkan potensi manusia secara bertahap menuju kesempurnaan.

Contoh dari metode ini adalah :

(1). Kisah Perubahan Kiblat

Perubahan kiblat menjadi perkara yang kontroversial di zaman itu. Tidak mudah bagi kaum muslimin menerima perubahan kiblat secara langsung. Namun lihatlah metode Al-Qur’an dalam menjelaskannya dengan berbagai mukoddimah terlebih dahulu.

Pertama : Al-Qur’an menyebutkan tentang penghapusan ayat :

مَا نَنسَخۡ مِنۡ ءَايَةٍ أَوۡ نُنسِهَا

“Ayat yang Kami batalkan atau Kami hilangkan dari ingatan.”

Kedua : Pasti akan diganti oleh Allah dengan yang lebih baik.

نَأۡتِ بِخَيۡرٖ مِّنۡهَآ أَوۡ مِثۡلِهَآۗ

“Pasti Kami ganti dengan yang lebih baik atau yang sebanding dengannya.” (QS.Al-Baqarah:106)

Ketiga : Bahwa Allah Maha Kuasa dan Maha Mengetahui atas segala sesuatu.

أَلَمۡ تَعۡلَمۡ أَنَّ ٱللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيۡءٖ قَدِيرٌ

“Tidakkah kamu tahu bahwa Allah Mahakuasa atas segala sesuatu?” (QS.Al-Baqarah:106)

Maka dengan Kuasa dan Ilmu-Nya, Allah Swt lebih mengetahui bahwa pilihan yang kedua pasti lebih baik dari yang pertama.

Keempat : Peringatan agar jangan menjadi seperti umat Musa as yang selalu memberikan protes kepada Nabi Musa as. Kaum muslimin diperintahkan untuk menerima segala keputusan Rasulullah Saw dengan patuh dan lapang dada.

أَمۡ تُرِيدُونَ أَن تَسۡـَٔلُواْ رَسُولَكُمۡ كَمَا سُئِلَ مُوسَىٰ مِن قَبۡلُۗ

“Ataukah kamu hendak meminta kepada Rasulmu (Muhammad) seperti halnya Musa (pernah) diminta (Bani Israil) dahulu?” (QS.Al-Baqarah:108)

Kelima: Peringatan kepada kaum muslimin agar tidak mendengarkan orang-orang Yahudi dan tidak menuruti syubhat-syubhat mereka. Karena mereka ingin mengembalikan kaum muslimin kepada kekafiran setelah mereka melihat kebenaran secara nyata.

وَدَّ كَثِيرٞ مِّنۡ أَهۡلِ ٱلۡكِتَٰبِ لَوۡ يَرُدُّونَكُم مِّنۢ بَعۡدِ إِيمَٰنِكُمۡ كُفَّارًا حَسَدٗا مِّنۡ عِندِ أَنفُسِهِم مِّنۢ بَعۡدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ ٱلۡحَقُّۖ

“Banyak di antara Ahli Kitab menginginkan sekiranya mereka dapat mengembalikan kamu setelah kamu beriman, menjadi kafir kembali, karena rasa dengki dalam diri mereka, setelah kebenaran jelas bagi mereka.” (QS.Al-Baqarah:109)

Keenam: Memberi kabar bahwa masuk surga tidaklah didapat dengan mengikuti Yahudi atau Nasrani. Namun surga akan didapat dengan menyerahkan diri mutlak kepada Allah dengan cara yang benar dan dibarengi dengan amal dan niat hanya untuk Allah Swt.

وَقَالُواْ لَن يَدۡخُلَ ٱلۡجَنَّةَ إِلَّا مَن كَانَ هُودًا أَوۡ نَصَٰرَىٰۗ تِلۡكَ أَمَانِيُّهُمۡۗ قُلۡ هَاتُواْ بُرۡهَٰنَكُمۡ إِن كُنتُمۡ صَٰدِقِينَ – بَلَىٰۚ مَنۡ أَسۡلَمَ وَجۡهَهُۥ لِلَّهِ وَهُوَ مُحۡسِنٞ فَلَهُۥٓ أَجۡرُهُۥ عِندَ رَبِّهِۦ وَلَا خَوۡفٌ عَلَيۡهِمۡ وَلَا هُمۡ يَحۡزَنُونَ

Dan mereka (Yahudi dan Nasrani) berkata, “Tidak akan masuk surga kecuali orang Yahudi atau Nasrani.” Itu (hanya) angan-angan mereka. Katakanlah, “Tunjukkan bukti kebenaranmu jika kamu orang yang benar.” Tidak! Barangsiapa menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah, dan dia berbuat baik, dia mendapat pahala di sisi Tuhannya dan tidak ada rasa takut pada mereka dan mereka tidak bersedih hati. (QS.Al-Baqarah:111-112)

Ketujuh: Al-Qur’an mengabarkan tentang keluasan Rahmat-Nya. Maka jangan menganggap kiblat pertama tidak akan sampai ke Allah atau kiblat kedua tidak akan sampai, karena kemanapun kamu menghadap disitu engkau menghadap kepada Allah.

وَلِلَّهِ ٱلۡمَشۡرِقُ وَٱلۡمَغۡرِبُۚ فَأَيۡنَمَا تُوَلُّواْ فَثَمَّ وَجۡهُ ٱللَّهِۚ إِنَّ ٱللَّهَ وَٰسِعٌ عَلِيمٞ

“Dan milik Allah timur dan barat. Kemanapun kamu menghadap di sanalah wajah Allah. Sungguh, Allah Mahaluas, Maha Mengetahui.” (Qs.Al-Baqarah:115)

Kedelapan: Al-Qur’an menjelaskan tentang kebesaran dan keagungan Baitul Haram dan kemuliaan pengikutnya.

۞وَإِذِ ٱبۡتَلَىٰٓ إِبۡرَٰهِـۧمَ رَبُّهُۥ بِكَلِمَٰتٖ فَأَتَمَّهُنَّۖ قَالَ إِنِّي جَاعِلُكَ لِلنَّاسِ إِمَامٗاۖ قَالَ وَمِن ذُرِّيَّتِيۖ قَالَ لَا يَنَالُ عَهۡدِي ٱلظَّٰلِمِينَ – وَإِذۡ جَعَلۡنَا ٱلۡبَيۡتَ مَثَابَةٗ لِّلنَّاسِ وَأَمۡنٗا وَٱتَّخِذُواْ مِن مَّقَامِ إِبۡرَٰهِـۧمَ مُصَلّٗىۖ وَعَهِدۡنَآ إِلَىٰٓ إِبۡرَٰهِـۧمَ وَإِسۡمَٰعِيلَ أَن طَهِّرَا بَيۡتِيَ لِلطَّآئِفِينَ وَٱلۡعَٰكِفِينَ وَٱلرُّكَّعِ ٱلسُّجُودِ

Dan (ingatlah), ketika Ibrahim diuji Tuhannya dengan beberapa kalimat, lalu dia melaksanakannya dengan sempurna. Dia (Allah) berfirman, “Sesungguhnya Aku menjadikan engkau sebagai pemimpin bagi seluruh manusia.” Dia (Ibrahim) berkata, “Dan (juga) dari anak cucuku?” Allah berfirman, “(Benar, tetapi) janji-Ku tidak berlaku bagi orang-orang zhalim.” Dan (ingatlah), ketika Kami menjadikan rumah (Ka’bah) tempat berkumpul dan tempat yang aman bagi manusia. Dan jadikanlah maqam Ibrahim itu tempat shalat. Dan telah Kami perintahkan kepada Ibrahim dan Ismail, “Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang yang tawaf, orang yang iktikaf, orang yang rukuk dan orang yang sujud!” (QS.Al-Baqarah:124-125)

Kesembilan: Kemudian Al-Qur’an menyebutkan keutamaan umat ini bahwa umat ini adalah umat yang moderat, yang adil dan yang terbaik. Dan Nabinya adalah sebaik-baik Nabi, Kitabnya adalah sebaik-baik.kitab dan agamanya juga sebaik-baik agama. Bahkan kiblatnya pun adalah sebaik-baik kiblat.

Setelah seluruh mukaddimah ini, baru kemudian datanglah perintah untuk perpindahan kiblat menuju masjidil Haram.

قَدۡ نَرَىٰ تَقَلُّبَ وَجۡهِكَ فِي ٱلسَّمَآءِۖ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبۡلَةٗ تَرۡضَىٰهَاۚ فَوَلِّ وَجۡهَكَ شَطۡرَ ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡحَرَامِۚ وَحَيۡثُ مَا كُنتُمۡ فَوَلُّواْ وُجُوهَكُمۡ شَطۡرَهُۥۗ وَإِنَّ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡكِتَٰبَ لَيَعۡلَمُونَ أَنَّهُ ٱلۡحَقُّ مِن رَّبِّهِمۡۗ وَمَا ٱللَّهُ بِغَٰفِلٍ عَمَّا يَعۡمَلُونَ

Kami melihat wajahmu (Muhammad) sering menengadah ke langit, maka akan Kami palingkan engkau ke kiblat yang engkau senangi. Maka hadapkanlah wajahmu ke arah Masjidilharam. Dan di mana saja engkau berada, hadapkanlah wajahmu ke arah itu. Dan sesungguhnya orang-orang yang diberi Kitab (Taurat dan Injil) tahu, bahwa (pemindahan kiblat) itu adalah kebenaran dari Tuhan mereka. Dan Allah tidak lengah terhadap apa yang mereka kerjakan. (QS.Al-Baqarah:144)

Inilah metode Al-Qur’an saat akan menyampailan sesuatu yang besar, yaitu dengan mukoddimah dan pendahuluan yang tepat. Nantikan bagian kedua esok hari, Insya Allah !

Semoga bermanfaat..

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on google
Share on telegram

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berlangganan ke Website via Email

Masukkan alamat email Anda untuk berlangganan artikel di website ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 210 pelanggan lain