Tahukah Anda Usia Spesial yang Disebutkan dalam Al-Qur’an?

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on google
Share on telegram

Tahukah Anda Usia Spesial yang Disebutkan dalam Al-Qur’an?

khazanahalquran.com – 40 Tahun adalah satu-satunya umur manusia yang penyebutannya di sertai dengan doa dalam Al-Qur’an.

Allah Swt Berfirman :

حَتَّىٰٓ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُۥ وَبَلَغَ أَرۡبَعِينَ سَنَةٗ قَالَ رَبِّ أَوۡزِعۡنِيٓ أَنۡ أَشۡكُرَ نِعۡمَتَكَ ٱلَّتِيٓ أَنۡعَمۡتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَٰلِدَيَّ وَأَنۡ أَعۡمَلَ صَٰلِحٗا تَرۡضَىٰهُ وَأَصۡلِحۡ لِي فِي ذُرِّيَّتِيٓۖ إِنِّي تُبۡتُ إِلَيۡكَ وَإِنِّي مِنَ ٱلۡمُسۡلِمِينَ

Sehingga apabila dia (anak itu) telah dewasa dan umurnya mencapai empat puluh tahun dia berdoa, “Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebajikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada Engkau dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (QS.Al-Ahqaf:15)

Doa spesial ini mencakup syukur atas apa yang telah lalu dan harapan untuk sesuatu yang akan datang.

Kenapa 40 tahun ?

Karena ketika seseorang telah mencapai umur ke-40, seakan ia sedang berada di puncak sebuah gedung dan ia mulai memandang kembali ke lantai pertama. Ia melihat masa kecilnya dan masa mudanya seakan semua itu baru terjadi kemarin.

Dan ia pun mulai memandang sisa-sisa terakhir dari hidupnya, di usia ini begitu dekatnya ia dengan kematian.

40 tahun adalah usia seseorang untuk mampu menyadari setiap fase dalam hidupnya. Ia mulai memikirkannya dan membicarakan berbagai pengalaman dan “penyesalan” kepada generasi dibawahnya

40 tahun adalah masa di mulainya rambut putih menghiasi kepala kita. Begitupula mata yang mulai melemah sehingga kita membutuhkan kacamata untuk membaca sehari-hari.

40 tahun adalah masa kita mulai di panggil “paman”, karena wajah kita telah mulai menua.

40 tahun adalah waktu kita untuk bertanya-tanya :

– Apa yang telah kau capai dalam amalmu ?

– Apa yang telah kau capai untuk keluargamu ?

– Apa yang telah kau capai untuk kehidupanmu ?

– Sejauh mana hubunganmu dengan Tuhanmu?

– Bekal apa yang telah kau siapkan untuk menyambut kematianmu?

Apabila di umur 40 kita tidak segera sadar dan berusaha kembali kepada Allah, maka kapan lagi engkau akan sadar wahai Bani Adam ?

Sebuah pertanyaan yang menyesakkan dada, waktu kita berlalu begitu cepat bahkan kita masih terngiang-ngiang keceriaan di masa kecil hingga tiba-tiba kita telah sampai pada umur ke 40. Pertanyaannya, adakah seseorang yang merasa puas dengan dunia di umur ini? Bukankah 40 tahun telah kita habiskan untuk mengejar dunia dan sampai saat ini kita tidak pernah merasa terpuaskan dengannya?

Di usia 40 kita akan memahami nilai sebenarnya dari segala sesuatu di sekitar kita. Begitu bernilainya kesempatan yang kita sia-siakan, betapa meruginya kesalahan yang kita perbuatan, semua itu akan tampak jelas di usia ke-40.

Di usia ini kita harus mulai membuka kembali lembaran lama di usia kita untuk mengambil pelajaran dan menyadari bahsa hari-hari selanjutnya akan lebih berat karena kemampuan kita tidak sekuat sebelumnya.

Karenanya mari kita berdoa bersama untuk siapapun yang telah mencapai usia ke-40. Semoga di usia ini menjadi titik balik yang indah untuk menuju kepada Allah Swt.

حَتَّىٰٓ إِذَا بَلَغَ أَشُدَّهُۥ وَبَلَغَ أَرۡبَعِينَ سَنَةٗ قَالَ رَبِّ أَوۡزِعۡنِيٓ أَنۡ أَشۡكُرَ نِعۡمَتَكَ ٱلَّتِيٓ أَنۡعَمۡتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَٰلِدَيَّ وَأَنۡ أَعۡمَلَ صَٰلِحٗا تَرۡضَىٰهُ وَأَصۡلِحۡ لِي فِي ذُرِّيَّتِيٓۖ إِنِّي تُبۡتُ إِلَيۡكَ وَإِنِّي مِنَ ٱلۡمُسۡلِمِينَ

Sehingga apabila dia (anak itu) telah dewasa dan umurnya mencapai empat puluh tahun dia berdoa, “Ya Tuhanku, berilah aku petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau limpahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku dapat berbuat kebajikan yang Engkau ridhai; dan berilah aku kebaikan yang akan mengalir sampai kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada Engkau dan sungguh, aku termasuk orang muslim.” (QS.Al-Ahqaf:15)

Semoga bermanfaat.

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on google
Share on telegram

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Berlangganan ke Website via Email

Masukkan alamat email Anda untuk berlangganan artikel di website ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

Bergabung dengan 211 pelanggan lain